Kebaikan Dan Keburukan Manusia

siapa mereka orang yang sibuk
payah berdiri sukar pula duduk
tiada sempat sempurnakan wuduk
di mana ketika sujud dan rukuk

siapa pula yang manis senyuman
berwajah tenang diterangi iman
syukuri segala dalam genggaman
sentiasa redha dengan ketentuan

siapakah pula mereka yang kaya
hatinya pemurah tamaknya tiada
memberinya tiada niat menerima
bersyukur kepada Yang Maha Esa

siapa yang miskin tidak begitu
kemewahan dunia selalu diserbu
mengejar harta berjuta beribu
di mana hiburan di situ dituju

siapakah mereka dalam kerugian
masih leka di usia pertengahan
kubur menanti dalam perjalanan
tetapi berat berbuat kebajikan

siapakah itu orang yang cantik
akhlak mulia langkahnya cerdik
bertindak hormat bersangka baik
adat dan ibadat tiadalah carik

siapa pemilik rumah yang luas
menghindar dosa pahala digalas
berbuat kebajikan tidaklah puas
mati membawa amalan yang ikhlas

siapa pula berumah yang sempit
kuburnya nanti tanah menghimpit
kebajikan tiada amalnya sedikit
balasan diterima seksanya perit

Orang yang berilmu sangat jelas bezanya dengan orang yang bodoh. Segala tingkah laku orang berilmu adalah sentiasa menuruti perintah dan menjauhi larangan yang diturunkan Allah manakala orang bodoh pula enggan menuruti perintah yang diberikan. Jelasnya orang berilmu sentiasa mengerjakan kebaikan manakala orang bodoh pula selalu mengerjakan keburukan.

TehrDemikian kisah 'Kebaikan Dan Keburukan Manusia' untuk tatapan pembaca kali ini. Teruskan membaca kisah-kisah berkaitan yang lain. Penggemar pantun boleh dapatkan pantun @tehramuan di twitter.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge

Pantun
Share
Tweet
jobdirumah
KERJA SAMBILAN DENGAN PROGRAM JOBDIRUMAH
Pendapatan Sehingga RM1300 - RM3400 Sebulan

Syarat Kelayakan:
- Asas komputer & internet
- Microsoft Office (Words & Excel)
- Boleh menulis, membaca & faham B.Inggeris
- Komputer/Laptop
- Akses ke talian internet
- 18 tahun keatas
- Boleh bekerja tanpa pengawasan

Klik Untuk Mendaftar

Kajang pak malau kajang berharga,
Isteri pak malau memang sweet;
Kenapa minyak perlu naik harga,
Kita kan negara pengeluar sawit.
pantun